Kantor Penghubung KY Harus Jaga Martabat Hukum di NTT

0
140

Kupang — Wakil Gubernur NTT Josef A. Nae Soi memberikan harapan tinggi terhadap keberadaan Kantor Penghubung Komisi Yudisial (KY) Wilayah NTT. Sebagai miniatur KY, kantor penghubung hendaknya dapat melaksanakan tugasnya untuk menjaga pelaksanaan hukum yang bermartabat dan memenuhi rasa keadilan masyarakat.

“Pemerintah Provinsi mengapresiasi dan menaruh harapan besar terhadap kehadiran kantor ini. Kiranya dapat menjalankan fungsi utama KY yakni check and balance secara bertanggung jawab di wilayah NTT. Masyarakat luas juga diharapkan semakin mendapatkan informasi tentang keberadaan KY,” jelas Wagub Josef Nae Soi saat memberikan sambutan pada acara public Expose Peresmian Kantor Baru Penghubung KY RI w Wilayah NTT di halaman kantor Penghubung KY NTT, Kupang, Rabu (14/11/2018).

Menurutnya keberadaan Penghubung KY di daerah sangat strategis. Terutama untuk mendekatkan pelayanan terhadap masyarakat terkait persoalan hukum. Beliau berpesan, selain menerima laporan dan pemantauan sidang pengadilan, kantor penghubung juga dapat melakukan edukasi dan advokasi kepada masyarakat terkait penegakn hukum di NTT.

“Saya berharap kehadiran kantor baru penghubung ini dapat bermanfaat secara optimal. Khususnya dalam mengangkat kehormatan dan wibawa hukum di NTT. Juga dapat menjawabi rasa keadilan masyarakat NTT, “katanya.

Baca Juga :  Ini Kronologis Dugaan Anggota DPRD Hamili Siswi SMA

Sementara itu ketua KY RI, Jaja Ahmad Jayus memberikan penghargaan yang besar terhadap Pemerintah Provinsi NTT yang telah memberikan hak pinjam pakai gedung untuk kantor penghubung KY NTT.

“Waktu awal saya lihat gedung ini, keadaannya masih memprihatinkan. Tapi kemudian dipoles (direnovasi,red) sehingga tampak megah begini. Terima kasih pak wagub dan pemerintah provinsi. Dibandingkan daerah lain, bangunan gedung penghubung KY NTT relatif cukup besar dan lengkap, “ujarnya.

Lebih lanjut Jaja menjelaskan, pembentukan kantor penghubung daerah didasarkan pada banyaknya laporan dan mewakili wilayah di Indonesia. NTT merupakakan salah satu representasi wilayah Indonesia Timur. Kehadiran kantor penghubung diharapkan dapat memberiman layanan publik yang memuaskan masyarakat pencari keadilan.

“Untuk wilayah Timur, yang paling banyak jumlah laporannya adalah Makasar. Kemudian disusul Kupang ini. Jumlahnya memang di Bawah Makasar. Kehadirannya bertujuan untuk ciptakan proses peradilan yang independen dan akuntabel di NTT, “tutup Jaja.

Selannutnya Ketua Pengadilan Tinggi Kupang, Andreas Don Rade menyambut gembira kehdiran gedung baru kantor penghubung KY tersebut. Karena dapat membawa dampak positif bagi Mahkamah Agung,Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Negeri.

Baca Juga :  Diduga Konstruksi Jalan Tutukarlain-Lekunik Bermasalah, Kejati Turun Cek Fisik

“Dengan adanya kantor baru ini, klarifikasi pengaduan masyarakat dapat dilaksanakan di Kupang,tak perlu lagi tunggu dari Jakarta. Hal ini memudahkan pihak pelapor, terlapor dan pihak terkait lainnya, ” ungkap Andreas.

Sementara Pelaksana Tugas (Plt.) Koordinator KY NTT, Hendrikus Ara dalam laporannya mengatakan, keberadaan Kantor Penghubung Daerah sesuai dengan amanat Pasal 3 ayat 2 Undang-Undang (UU) Nomor 18 Tahun 2011 tentang KY. Sejak tahun 2013, sudah ada 12 penghubung pada seluruh Provinsi di Indonesia.

“NTT dipandang perlu untuk dibentuk kantor penghubung karena probeblematika hukum dan peradilannya,” kata Hendrik.

Pada kesempatan tersebut Wagub dan Ketua KY saling bertukar cinderamata. Wagub juga melakukan pemotongan pita sebagai tanda diresmikannya pemakaian gedung kantor penghubung yang baru tersebut.

Tampak hadir pada kesempatan tersebut Unsur Forkopimda NTT, Ketua Pengadilan Agama Kupang, Kepala Perwakilan Ombudsman NTT, Wakil Walikota, perwakilan unsur pengadilan Ad Hoc, Kepala Biro Hukum NTT, tokoh agama, tokoh masyarakat, insan pers dan undangan lainnya. (lya/qi)

Comments

comments