Rayakan HUT di Tengah Pandemi, Wali Kota Kupang Ajak Masyarakat Hargai Sejarah Daerah

0
74

Hari ini Kota Kupang memperingati ulang tahunnya yang ke-134 serta hari jadi sebagai daerah otonom yang ke-24. Berbeda dengan tahun – tahun sebelumnya yang dirayakan secara meriah dengan berbagai rangkaian acara, peringatan kali ini dilaksanakan dalam suasana keprihatinan di tengah pandemi Covid 19, dilaksanakan melalui pembacaan refleksi ulang tahun oleh Wali Kota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH, didampingi oleh Wakil Wali Kota Kupang, dr. Hermanus Man serta Ketua DPRD dan para Wakil Ketua DPRD Kota Kupang yang disiarkan secara langsung melalui live streaming akun YouTube Kominfo Kota Kupang dan facebook Diskominfo Kota Kupang, bertempat di Ruang Garuda Lantai 2 Kantor Wali Kota Kupang. Tampak hadir Ketua TP PKK Kota Kupang, Ibu Hilda Riwu Kore, Manafe, Penjabat Sekda Kota Kupang, para Asisten Sekda serta beberapa pimpinan OPD.

Wali Kota Kupang, Dr. Jefirstson R Riwu Kore, MM, MH dalam pembacaan refleksinya menyampaikan peringatan hari ini sebagai wujud penghargaan terhadap sejarah daerah. “Kita adalah produk sejarah, tanpa adanya perjuangan para pendahulu yang bersumbangsih melalui tindakan dan gagasan, maka kita tidak dapat menikmati kemajuan Kota Kupang saat ini,” ungkapnya.

Ditambahkannya Pemkot Kupang saat ini terus giat mengupayakan kemajuan dan kesejahteraan masyarakat melalui berbagai program pro rakyat sebagai perwujudan visi dan misi Kota Kupang sebagai kota yang layak huni, cerdas, mandiri dan sejahtera dengan tata kelola bebas KKN.

Pada kesempatan yang sama Wali Kota Kupang juga memaparkan sejumlah capaian selama masa kepemimpinannya bersama dr. Hermanus Man, di antaranya berupa peningkatan infrastruktur yang ramah lingkungan dan berkelanjutan melalui peningkatan kapasitas jalan yang pada tahun 2019 lalu dikerjakan sepanjang 31.547 meter, pembangunan bronjong kali sepanjang 3.764 meter, penataan ruang terbuka hijau, pengadaan 4.500 unit bola LPJU listrik PLN, seribu titik lampu hias taman, perluasan jaringan sebanyak 1.150 titik, 5 paket lampu hias taman model bunga, sasando, sepe dan kelapa serta pengadaan Sollar Cell sebanyak 550 buah. Selain itu ada juga peningkatan fasilitas pengelolaan persampahan berupa dua unit mobil penyapu jalan, satu unit mobil dump truk, satu unit mobil mini amroll serta rehabilitasi tempat pembuangan akhir.

Baca Juga :  Jumlah ODP di NTT Menurun Cukup Signifikan

Pemkot Kupang saat ini juga sudah melakukan peningkatan perekonomian, akses pelayanan perizinan dan penciptaan lapangan kerja melalui alokasi dana PEM sebesar Rp 37.341.000.000 dengan jumlah penerima hingga tahun 2019 sebanyak 16.749 penerima dan dana yang telah digulirkan mencapai Rp 102.227.650.000 (seratus dua miliar, duaratus dua puluh juta, enam ratus lima puluh ribu rupiah).

Upaya Pemkot Kupang dalam peningkatan kualitas diwujudkan melalui pemberian tunjangan profesi guru dan tunjangan tambahan penghasilan guru, pengadaan sarana dan pra sarana belajar. Pemkot Kupang juga telah membagi seragam sekolah kepada para siswa mulai dari TK, SD/MI hingga SMP/MTs dengan alokasi anggaran sebesar Rp 6.448.500.000 serta biaya transport bagi pendidik dan tenaga kependidikan tidak tetap dengan masa kerja lima tahun ke atas. Sementara, di bidang kesehatan Pemkot Kupang bekerja sama dengan BPJS telah mengintegrasikan peserta program JKD menjadi JKN-KIS untuk masyarakat Kota Kupang sebanyak 6.766 jiwa.

Untuk peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat, Pemkot Kupang telah menyalurkan BPNT (kini disebut program sembako nasional) kepada 14.408 KPM dan BPNTD kepada tiga ribu KPM serta bantuan raskin plus kepada 20.130 KPM.

Baca Juga :  OJK Sasar Perempuan, Mahasiswa dan UMKM

Dalam rangka meningkatkan toleransi dan kerukunan suku, agama, ras dan antar golongan, diwujudkan melalui fasilitasi keberangkatan 250 orang calon jamaah haji dan serta pelaksanaan hari raya keagamaan semua agama di wilayah Kota Kupang.

Wali Kota juga menambahkan di tahun 2020 ini sejumlah program akan ditingkatkan seperti penambahan jumlah penerima bantuan sembako nasional menjadi 3.351 KPM sehingga totalnya menjadi 17.759 KPM, beasiswa bagi tiga ribu mahasiswa dan bantuan seragam serta peralatan sekolah berupa alat tulis, buku dan tas bagi 60 ribu siswa SD hingga SMP. Di tahun 2020 ini juga Pemkot Kupang akan memberi bantuan pembiayaan uang muka perumahan bagi 500 KK dan bantuan bedah 146 rumah.

 

Pemkot Kupang akan menambah 2.900 titik penerangan jalan umum (PJU) dan membangun enam taman, antara lain taman koridor tiga, taman perdamaian, taman revolusi mental, taman tagantong, Kupang square di LLBK dan wisata kuliner laut di depan Hotel Aston yang bersumber dari APBN.

Untuk ketersediaan air bersih di tahun ini akan dibangun instalasi sistem penyediaan air bersih di Kali Dendeng dengan anggaran Rp 167 miliar dari APBN. Pemkot Kupang juga telah mencanangkan Gerakan Kota Kupang menuju WTP tahun 2029 dan penerapan sistem manajemen mutu sertifikasi ISI 9001:2015 dimana pada tahun 2019 tiga perangkat daerah telah bersertifikasi antara lain Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, RSUD S. K. Lerik dan Sekretariat Daerah melalui Bagian Organisasi. Untuk tahun 2020, penerapan system manajemen mutu dilaksanakan pada lima perangkat daerah.

Pada tahun 2020 ini juga Pemkot Kupang akan memberikan bantuan sarana peribadatan lintas agama seperti sajadah, keranda dan karpet untuk masjid, jubah bagi Pendeta dan Pastor serta kasula dan sibor untuk misa. Selain itu juga telah dianggarkan bantuan biaya umroh dan ziarah ke tanah suci bagi pemuka agama.

Baca Juga :  Kota Kupang Uji Coba Kota Tangguh Bencana

Usai menyampaikan sambutan yang disiarkan secara virtual dan berdoa bersama, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Kupang kemudian berpencar ke sejumlah lokasi untuk membagikan bantuan sebagai wujud berbagi rasa dengan rakyat sesuai tema yang diusung dalam peringatan hari ulang tahun yaitu “babagi rasa deng rakyat” berupa bantuan permakanan bagi anak yatim dan penyandang fasilitas luar asrama sebanyak 75 paket, bantuan dana pemenuhan kebutuhan dasar bagi 100 orang penyandang disabilitas berat di Kota Kupang, bantuan dan operasional bagi 15 lembaga kesejahteraan sosial anak (LKSA) di GMIT Agape Bonipoi, Panti Asuhan Sonaf Manekan Lasiana dan Panti Aushan Rosa Mystica Liliba serta bantuan paket sembako dan bingkisan kasih berupa nasi dos kepada 23 kepala keluarga pemulung di belakang RSUD S. K. Lerik.

Selain itu, bantuan yang diserahkan secara simbolis berupa alat pendukung liturgi peribadahan agama Islam, Protestan, Katholik dan Hindu di Paroki Katedral Kristus Raja, Paroki Santo Petrus TDM, GMIT Ebenheizer Oeba, Mesjid Nurul Mubin Namosain dan Pura Mandala Nantha Osmok. Bantuan berupa paket sembako, 100 paket ikan segar dan bibit sayur untuk 5 kelompok tani diserahkan kepada masyarakat secara simbolis di Kantor Lurah Naioni dan Fatukoa, selain itu juga diserahkan bingkisan kasih berupa nasi dos kepada 48 kepala keluarga atau 240 jiwa yang berlokasi di TPA Alak.(*/lya)

Comments

comments